Bismillah

This is default featured slide 2 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.

This is default featured slide 3 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.

This is default featured slide 4 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.

This is default featured slide 5 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.

Terima Kasih Telah Berkunjung di abufariz.com, nantikan kejutan seru bagi kamu yang rajin berkunjung di sini

Sekolah Favorit menurut Hanung Bramantyo

*Catatan Hanung Bramantyo tentang Sekolah Favorit dan Zonasi*

Ketika saya lulus SMP, saya pengen sekolah di sekolah yang saya suka. Sekolah favorit lah kata orang. Sekolah yang didalamnya ekskul nya keren-keren, apalagi Drama Atau teater. Sayangnya, Bapak saya justru menyekolahkan saya di tempat lain. Yang garing. Sekolah yang anti ama Seni. Apalagi Teater. Lalu saya ngambek. Bapak saya kemudian bilang : ‘Hei, nak! Kalo sekolahmu gak ada teaternya, ya kamu bikin. Jangan malah ngambek. Ajari Teman-Teman kamu biar menyukai keinginanmu’. Setelah itu, saya membentuk Teater dan berhasil meraih juara di festival Teater SLTA. Berat sih. Tapi menyenangkan.

Saat saya lulus kuliah, saya nyari Production House favorit yang bisa kasih kesempatan saya bikin film-film yang saya suka. Tapi saya tidak pernah diterima. Ditolak. Dianggap gak level. Lalu saya inget nasehat bapak. Setelah itu saya bikin sendiri PH yang bisa mewujudkan Karya-Karya sekaligus orang-orang yang mau belajar bikin film bersama. Jadi lah DapurFilm Production.

Setiap kali saya gak dapetin tempat yang saya mau, saya selalu inget nasehat Bapak. Jangan nyerah! bikin! Ujudkan! Tularkan! Ajarkan! Buktikan!

Jadi sejak kecil saya tidak kenal apa itu sekolah favorit, tempat favorit. Bapak saya selalu ngajarin kalo DIRI KITALAH yang bikin tempat jadi favorit. Bukan Mencari-cari sekolah favorit biar kita gaul sama anak-anak yang keren. Yang pinter-pinter. Gurunya cerdas tangkas menggelora. Tidak!

Ketika anak-anak saya sekolah, saya juga Tidak akan meminta anak2 saya ngejar sekolah Favorit. Tapi saya akan ajak anak-anak saya sekolah di tempat yang dekat dengan rumah. Bergaul dengan kawan-kawan yang gak harus semua pinter. Tapi kawan-kawan yang mau diajak belajar bareng. Sebelum pak Menteri pendidikan dan Kebudayaan Nasional membuat kebijakan Zonasi Sekolah, saya sudah dididik oleh Bapak saya untuk selalu menciptakan sekolah favorit sendiri di rumah. Karena pendidikan yang paling Utama adalah di rumah. Ditengah keluarga. Terima Kasih ya pak. Semoga bapak tenang disisi Allah.

_Buat pak Menteri Muhajir, lanjutkan perjuangan anda pak_. Bismillah! Tidak mudah memegang amanah di negeri ini.

*Hanung Bramantyo Anugroho*

Daftar Nama Mubaligh / Penceramah Islam Indonesia Yang Dirilis Kemenag Mei 2018


KEMENTERIAN AGAMA REPUBLIK INDONESIA
SEKRETARIAT JENDERAL
Jalan Lapangan Banteng Barat No. 3 – 4 Jakarta 10710
Telp/Fax: (+6221) 3510574, 34831934, 3812101, 3812306, 34833004, 34833005
website: www.kemenag.go.id email: pinmas@kemenag.go.id
Rilis: Jumat, 18 Mei 2018 1
DAFTAR NAMA
MUBALIGH / PENCERAMAH ISLAM INDONESIA
NO NAMA Pendidikan Penguasaan
Bahasa
1 A. Rumadi, DR S3 Inggris Arab
2 Abas Mansur Tamam, Dr. S3 Arab
3 Abdul Ghafar Rozin, MA, KH S2 Inggris Arab
4 Abdul Ghofur Maimun, Dr S3 Inggris Arab
5 Abdul Mannan, MA S2 Arab
6 Abdul Moqsith Ghozali, DR S3 Inggris Arab
7 Abdul Mukti, Dr. H. M.Ed S3 Arab
8 Abdul Muta'alli, Dr. H, MA, M. IP S3 UI Inggris Arab
9 Abdullah Gymnastiar, KH S1 Inggris Arab
10 Abdullah Jaidi, KH Arab
11 Abdurrahim Yapono, Dr,H, MA, MSc. S3 Arab
12 Abdurrahman Dahlan, Dr,KH. S3 Arab
13 Abdurrahman Madina, KH Arab
14 Abdurrasyid Abdullah Syafi'ie, KH. Ponpes Assyafiiyah Arab
15 Abudinata, Prof.Dr.H. MA. S3 Inggris Arab
16 Aceng Rahmat, M.Pd., Prof. Dr. H. S3 Inggris Arab
17 Adian Husaini, Dr. H. MA S3 Inggris Arab
18 Adnan Harahap, Drs. KH. S1 IAIN Yogyakarta Inggris Arab
19 Ahmad Ali MD, KH, MA. S2 Arab
20 Ahmad Azaim Ibraihimy, KH Arab
21 Ahmad Husnul Hakim IMZI, DR, MA S.3 Arab
22 Ahmad Murodi, MA, KH Arab
23 Ahmad Musthofa Bisri, KH Arab
24 Ahmad Sarwat, MA S3 Inggris Arab
25 Ahmad Satori Ismail, Prof. Dr. H. MA S3 Inggris Arab
26 Ahmad Shodiq, KH S1 Arab
27 Ahmad Shunhaji,Dr., M.Pdi S3 Arab
28 Ahmad Syafii Mufid, Dr Arab
29 Ahmad Thib Raya, MA., Prof. Dr. H. S3 UIN Inggris Arab
30 Ahmad Yani, Drs. H S1 Arab
31 Ahsin Sakho DR. KH S3 Inggris Arab
32 Ajad Sudrajad, LC, MA S2 Inggris Arab
33 Alai Najib, Dra. S2 Inggris Arab
34 Ali Hasan Bahar, H. Lc, MA. S3 Inggris Arab
35 Ali Masyhuri, KH Inggris Arab
36 Ali Mustofa S1 Arab
37 Ali Nurdin, DR. KH. MA S3 Arab
38 Alwi Shihab, Dr. MA Arab
39 Amani Lubis, Prof. Dr. Hj S3 Inggris Arab
40 Amin Summa, Prof.Dr. H.SH, MA. S3 Inggris Arab
41 Amir Faishal Fath, MA, Dr. Arab
42 Anwar Abbas, Dr,H,MM,M.Ag. S3 Arab
43 Anwar Sanusi, KH. Arab
44 Anwar Zahid, KH Arab
45 Arja Imroni, Dr. S3 Arab
46 Asrorun Ni'am, Dr. KH. MA S3 Inggris Arab
47 Atabik Luthfie, Dr, MA S3 Arab
48 Atiqah Noer Ali S2 Arab
49 Aziz Fakhrurrozi, Prof.Dr.H. MA. S3 Arab
50 Badriyah Fayumi, Dra,Hj, MA. S3 Arab
51 Bakhari Sail At-Tahiri, KH, Lc.MA S2 Al Azhar Cairo Inggris Arab
52 Bambang Irawan, DR. MA Arab
53 Barkah Abdul Jalil, MA, Dr. Hj. S3 Arab
54 Bobby Herwibowo.,Lc., H S1 Inggris Arab
55 Busairi Nafis, Dr.KH, MA. S3 Arab
56 Choirul Ansori, KH S2 Arab
57 Cholid Dahlan, KH Arab
58 Cholil Nafis, Dr. KH, MA S3 Arab
59 Dahnil Anzar Simanjuntak, Dr, ME S3 Arab
60 Darwis Hude, MA., Prof. Dr. H. S3 / Guru Besar UNJ Inggris Arab
61 Dedeh Rosidah, Hj. [Mama Dedeh] Arab
62 Didin Hafidhuddin, Prof.Dr.KH, MSc. S3 Inggris Arab
63 Emha Ainun Najib, KH Arab
64 Engkos Kosasih, MA, Dr. S3 Arab
65 Fahmi Salim, MA., H S2 Arab
66 Faizah Ali Sibromalisi, Dr. Hj S3 Arab
67 Faris Khoirul Anam, LC, Mhi S2 Arab
68 Fathurin Zen, Dr.H. M. Si. S3 Arab
69 Fathurrahman Djamil, Prof.Dr.H. MA. S3 Inggris Arab
70 Fikri Haikal Zainuddin, KH Arab
71 Goodwill Zubir, Drs. H. S1 Arab
72 Habib Ahmad Al Kaff, Dr. S3 Inggris Arab
73 Habib Ahmad bin Novel bin Jindan Arab
74 Habib Alwi bin Yahya Arab
75 Habib Hasan bin Ja'far As Segaf Arab
76 Habib Jindan bin Novel bin Salim Arab
77 Habib Lutfi bin Yahya, KH Arab
78 Habib Nabil Al Musawa Arab
79 Habiburrahman el-Shirozy, LC. PGD S2 Arab
80 Haedar Nasir, Dr. KH. M.A S3 Inggris Arab
81 Hamdan Rasyid, Dr.H. MA. S3 Inggris Arab
82 Hamdani Anwar, Prof. Dr. H. M.A S3 Arab
83 Haris Shodaqoh, KH Arab
84 Hasanuddin Sinaga, Al Hafizh, Drs. H. MA S2./UIN Jakarta Inggris Arab
85 Hasnah Almunawwar, Dra., Hj
86 Helmi Hidayat, MA S2 Inggris Arab
87 Hidayat Nur Wahid, DR. H. MA S3 Univ. Madinah Inggris Arab
88 Husein Muhammad, KH
89 Husen Hamid Al Athas, Lc, MA.
90 Huzaimah T Yanggo, Prof. Dr. Hj S3 Inggris Arab
91 Idris Jamal Arab
92 Ilyas Ismail, MA. Dr. S3 Arab
93 Imam Daruqutni, Dr. H. MA S3 Inggris Arab
94 Irfan Sholeh, KH Arab
95 Irfan Syauqi Beik, M. Sc. Dr.H. S2 Arab
96 Jeje Zainuddin, Dr. H. MA S3 Arab
97 Kemalsyah, Kol. DR. KH, M.Ag. S3 Arab
98 Khoirul Huda Basyir, H. Lc., M.A S2 Inggris Arab
99 M. Anwar Ratna Prawira, Dr. H. MA S3 Arab
100 M. Iqbal Irham, DR, MA S.3 Arab
101 M.Quraish Shihab, Prof. Dr S3 Inggris Arab
102 M.Ulin Nuha Dr S3 Inggris Arab
103 Mahfud MD., Prof. Dr. H. S.H., S.U. S3 Inggris Arab
104 Mahfudh Makmun, KH. S1 Arab
105 Makmun Thoha, Dr.H. MM. S3 Arab
106 Manarul Hidayat, KH S2 Arab
107 Ma'ruf Amin, Prof. Dr. KH DR (HC) UIN Inggris Arab
108 Ma'ruf Islamuddin, KH Arab
109 Marzuki Mustamar, MA. KH S2 Arab
110 Marzuki Wahid S2 Inggris Arab
111 Mas'adi Sulthani, H. M.A S2 Arab
112 Masruhin, Dr., MA S3 Arab
113 Mastanah Inggris Arab
114 Masykuri Abdillah, Prof.Dr.H. MA. S3 Arab
115 Memed Sururi, KH. S1 Arab
116 Mesraini Dr, Hj. S3 Arab
117 Mizan Sya'roni, KH, MA. S2 Arab
118 Moch. Bukhori Muslim, DR. KH, Lc.,MA. S3 Inggris Arab
119 Moh Hidayat, DR KH, MBA, MH S.3 Arab
120 Moh. Arifin Ilham, KH S1 Unas Inggris Arab
121 Mohammad Sidiq, Drs. H. MA. S2 Arab
122 Muchlis M. Hanafi, Dr. KH. MA S3 Al Azhar Cairo Inggris Arab
123 Muh. Zubaidi, KH, MA S2 Arab
124 Muhammad Din Syamsuddin, Prof. Dr. H. MA S3 Arab
125 Muhammad Ishom el-Saha, Dr S3 Inggris Arab
126 Muhammad Nur Hayid, KH, S.Th.I.MM S2 Arab
127 Muhammad Suhadi, H S1 Arab
128 Muhbib Abdul Wahab, Dr. H. MA S3 Arab
129 Muhsin Salim,Dr., MA., H S3 Arab
130 Muhyiddin Junaidi, KH, MA S2 Libia Inggris Arab
131 Mujib Khudlori, KH Arab
132 Mujib Qulyubi, Dr S3 Arab
133 Mukri Aji, Dr. KH. MA. S3 Arab
134 Mulyadi Efendi, Dr. MA S3 Arab
135 Mustain, KH Arab
136 Musthofa Agil, KH S2 Arab
137 Musyfiq Amrullah, KH,Lc, MSi S1 Islamaic University
Madinah Inggris Arab
138 Nasaruddin Umar, MA., Prof. Dr. KH. S3 Inggris Arab
139 Nasroul Hamzah, H, SH., M.M S2 Arab
140 Nur Alam Bakhtir, KH. MA. S2 Arab
141 Nur Arfiyah Febriayani, Dr, Hj S3 UIN Ciputat Inggris Arab
142 Nur Fadhilah, KH [Ust. Tile] Arab
143 Nur Hasyim Ilyas, Ust S2 Arab
144 Nur Iskandar, Dr, SQ S3 Inggris Arab
145 Nur Rofiah, Dr S3 Arab
146 Nuril Huda, KH S1 Arab
147 Nurul Abidah, Hj, Dra S1 Arab
148 Oman Fathurrahman, Prof. Dr. S3 Inggris Arab
149 Oni Sahroni, Dr., S3 Arab
150 Qosim Arsyandi,KH, MA. S2 Arab
151 Qurrota A'yunin, Hj, Dra S1 Arab
152 Rahmad Hidayat, Dr. H S3 Inggris Arab
153 Rahmadin Afif, KH S1 Arab
154 Ridwan Lubis, Prof. Dr, H, MA S3 Inggris Arab
155 Rif'at Syauqi, Prof. Dr. H. MA S3 Arab
156 Risdin Zein, Drs. H. S1 Arab
157 Rusli Amin, DR. KH. S3 Arab
158 Rusli Efendi, KH, S.Pd. M.Si S2 Inggris Arab
159 Rusli Hasbi, Dr. S3 Arab
160 Said Agil Husin Al Munawar, Prof. Dr. S3 Inggris Arab,
161 Said Agil Siraj, MA., Prof. Dr. KH. S3 Ummul Qur'an
Makkah Inggris Arab
162 Saifuddin Amsir, KH, MA. S2 Arab
163 Saifuddin Zuhri, Dr. H, MA S3. UIN Jakarta Inggris Arab
164 Saiful Bahri, Dr.,MA S3 Arab
165 Shobahussurur, Dr. H. M.A S3 Arab
166 Sholihin Ilyas, KH, Lc S1 Yordania Arab
167 Sobirin HS, H S1 Arab
168 Sofwan Nizami, KH. S1 Arab
169 Subhan Bawazier, H. Lc S1 Arab
170 Sutrisno Hadi, KH, M.Si S3 Inggris Arab
171 Syafi'i Antonio, Dr, H S3 Arab
172 Syamsir Kamaluddin, H. S1 Arab
173 Syarif Matnajih, KH, MA S.2 Arab
174 Syarif Rahmat RA, KH, SQ, MA S.2 Arab
175 Syarifuddin Ghani, KH Arab
176 Syuhada Bahri, KH, Lc S1 Inggris Arab
177 Syukron Ma'mun, KH S3 [HC] Inggris Arab
178 Tajuddin Hasan At Tabani, KH Arab
179 TGB. Zainul Majdi, Dr. H. S3 Inggris Arab
180 Tolchah Hasan, Prof. KH S2 Arab
181 Uci Nurul Hidayati, Hj Arab
182 Ummi Husnul Khotimah, Dr. Hj. MA S3 Arab
183 Wahfiuddin Sakam, KH S3 Inggris Arab
184 Wahidin Saputra, Dr. H, MA S3 Arab
185 Yahya Agil, Drs.H. MM. S2 Arab
186 Yahya Cholil Tsaquf, KH Arab
187 Yunahar Ilyas, Prof. Dr. H. Lc., M.Ag S3 Inggris Arab
188 Yunan Yusuf, Prof.Dr.H. MA. S3 Arab
189 Yusnar Yusuf, Dr. KH. MA S3 Inggris Arab
190 Yusuf Mansur, KH Inggris Arab
191 Yusuf Sidiq, Dr. KH. MA S3 Maroko Inggris Arab
192 Yusuf Utsman Baisa, H. Lc S1 Arab
193 Zahratul Hayati, Hj. Arab
194 Zahruddin Sulthani, Dr. H. MA S3 Arab
195 Zainah Assegaf, Hj Arab
196 Zainuddin Maksum Ali, KH Arab
197 Zakky Mubarak, Dr.KH. MA. S3 Inggris Arab
198 Zen Rofiq Fachruddin, KH S2 Arab
199 Zuhri Ya'qub, KH. Arab
200 Zulfa Mustofa,KH Arab

Pengalaman Menggunakan BPJS

Selasa, 8 mei yang lalu malam hari saat kami sedang tidur si Dede Fariz (18  bulan) tiba-tiba bangun dari  tidurnya sekitar jam 3 malam langsung menangis, saya dan abi nya langsung bingung, kenapa si Dede nangis, owh...saya pikir mungkin  si Dede nya sakit perut masuk angin, karena pada saat itu perut nya kembung, lantas saya beri minyak kayu putih saja, si Dede gelisah sampai jam 5 subuh baru mau tidur lagi, setelah itu bangun lagi sambil nangis dan  nunjuk-nunjuk mau ke WC, saya bawa lah ke WC pikir saya mau pipis, ternyata iya mau pipis, tapi kesakitan saya bingung tiap mau pipis pasti nangis, saya langsung telpon bidan yang biasa nanganin Fariz, janjian jam 9, di beri obat kembung, dan obat antibiotik untuk sakit saat pipis nya Fariz, kata bidan mungkin itu bakteri terus infeksi, 2 hari minum obat itu terus tidak ada perubahan, bingung saya, sore  Kamis 10 Mei saya bawa ke dokter, kata nya ini infeksi, diberilah antibiotik lagi, dokter pun tanya ke saya, pada saat Fariz pipis apakah penis nya menggelembung, saya jawab tidak, karena pada saat itu saya tidak memperhatikan Fariz pipis, pulang dari dokter, dirumah Fariz mau pipis eh ternyata penis nya menggelembung dan kesakitan, terus nangis-nangis, terus sudah diminum obat dari dokter 1 hari tidak ada perubahan, Jumat 11 mei malam kami sudah mau tidur si Dede Fariz sudah tidur duluan tiba-tiba bangun dan menangis histeris kesakitan karena mau pipis, kami langsung ambil tindakan untuk membawa kerumah sakit, jam 11 malam kami bawa sampai di IGD rumah sakit Fariz diperiksa, dan ditanya keluhannya dan di saran kan untuk rawat inap padahal bisa saja tidak rawat inap tapi besok kembali lagi untuk periksa dengan dokter, pikir saya lebih baik rawat inap dari pada harus bolak balik lagi, fariz pun dipasang infus, besok nya Dokter pun datang ke ruang perawatan Fariz dan saya mencoba menjelaskan keluhan yang dialami fariz  yang area penisnya sakit dan memang yang saya lihat kondisinya agak bengkak. Lalu dokter menerangkan bahwa yang dialami fariz adalah fimosis. Jadi fimosis itu apa? Fimosis ini merupakan kondisi dimana kulup penis melekat pada kepala penis dan menutup lubang penis. Akibatnya jadi susah pipis. Penyebabnya umumnya karena bawaan lahir, Penyebab lainnya bisa karena peradangan yg disebabkan infeksi, trauma benturan. pada saat itu dokter menyarankan untuk di sirkumsisi atau disunat itulah solusinya, kemudian Fariz disuruh pulang dulu dan mengatur jadwal untuk di sirkumsisi atau disunat, dokter pun memberi resep untuk obat dirumah Abi nya pun langsung menebus obat, perawat pun melepas selang infus.
Sabtu 12 Mei kami pulang kerumah
Saya berpikir kenapa tidak di sunat di tempat lain saja karena kasihan si Fariz kesakitan terus kalo pipis, saya mencoba menelpon dokter umum siapa tau beliau bisa menangani Fariz untuk di sunat, tapi tidak ada jawaban, kami pun mengirimkan pesan singkat dan menjelaskan kemauan kami, beliau pun menjawab pesan singkat kami, kata beliau kalo mau disirkumsisi atau disunat harus menyembuhkan infeksi nya tadi dulu, ya sudah lah, kami pun  kami memutuskan  untuk di sirkumsisi di rumah sakit saja mungkin lebih aman dan lebih lengkap peralatannya seandainya  terjadi apa-apa, hari senin 14 Mei kami kerumah sakit lagi jam 8 sudah tiba disana ternyata sudah banyak yang antri di loket pelayanan, kami mengambil no antrian, kami kena no antrian 88,sampai jam 11  akhir nya dipanggil dan dikonsultasikan, kami ingin ke poli bedah pada saat itu kami tidak membawa rujukan dari puskesmas, karena tidak tahu jalur nya memang seperti itu, kami pun diminta untuk membawa rujukan dari puskesmas  dan diminta kembali lagi ke rumah sakit, pikir saya kenapa harus bolak balik lagi, kasian si Fariz sudah nunggu lama dan harus balik lagi, kami pun memutuskan untuk harus umum saja, kemudian kami pun jalur umum dan dipersilahkan ke poli bedah, sampai dipoli bedah dan harus antri lagi nunggu giliran, Fariz pun dipanggil untuk keruangan dokter, disana banyak dokter-dokter muda, saya pun menyampaikan kan keluhan saya, salah satu dokter muda mengatakan kedokter yang memeriksa Fariz bahwa kami jalur umum, si dokter senior yg memeriksa Fariz pun bertanya ga ada punya kartu BPJS? Saya  pun menjawab punya, knp ga pakai BPJS saja kata dokter nya, kata saya, dipelayanan tadi kami dimintai surat rujukan dari poskesmas, tapi kami tidak bawa rujukan, jadi kami pilih umum saja supaya cepat, kata dokternya pakai BPJS aja, ibu pulang dulu minta surat rujukan habis tu balik lagi atau besok baru kesini lagi, kata saya aduh dokter, kasian ini anak saya kesakitan terus kalo mau pipis, kenapa ga  umum aja supaya bisa disunat hari ini,  terus kata dokter muda, ibu mau anak nya disunat hari ini, ya sudah ibu tunggu aja hari ini dan ibu pakai BPJS aja ya ga usah pakai rujukan. Alhamdulillah.....kami pun mengurus ke BPJS, dan di suruh ke pelayanan rawat inap untuk meminta kamar di penyakit bedah, di pelayanan BPJS  rawat inap ternyata kamar kelas 3 penuh terpaksa kami nunggu di pelayanan, 3 jam menunggu informasi kamar, kami pun disarankan untuk dititip di kamar kelas 2 karena kelas 3 masih penuh, dan kasian juga si Fariz seharian ga bisa istirahat, dan kata nya sore bisa di sirkumsisi atau disunat pada akhirnya dokter pun bilang tidak bisa sore ini karena beliau ada urusan lain, saya pun sempat kesel kenapa ditunda lagi orang cuma disunat kata saya, saya kira disunat biasa layak nya anak-anak, dan akhir nya kami menginap lagi dan dijadwalkan hari Selasa 15 Mei jam 9 disirkumsisi, abi nya Fariz harus menandatangani pernyataan bahwa Fariz harus dibius total, dan si Fariz harus berpuasa dari mulai jam 3 subuh tidak boleh makan, minum, dan Asi saya terkejut, didalam hati saya harus seperti itu kah, kan cuma mau disunat. Faris di periksa darah dan urine, Semalaman saya tidak tidur memikirkan tindakan sirkumsisi yang akan dilalui fariz. Memang saya akui sih kekhawatiran saya agak berlebih karena tindakan bius total untuk sirkumsisi esok hari. Malamnya Fariz tidur lumayan nyenyak, sesekali mencari nenen. Suster menganjurkan agar saat jam 3 pagi saya stop memberikan ASI dan makanan apapun karena fariz harus berpuasa. Pagi harinya Fariz di infus untuk  memasukkan obat,Rewelnya bukan main sesekali minta nenen tapi saya larang, saya coba alihkan dengan bermain, lihat video, jalan-jalan sampai ketiduran, sampai pada pukul 9 perawat datang dan membawa kami ke ruang operasi. Diruang operasi Fariz bangun dari tidurnya fariz meronta-ronta karena melihat kondisi mama nya yang pakai baju aneh menurut nya karena saya harus memakai baju untuk ke ruang operasi untuk mengantarkan Fariz . Hati saya langsung merasa bersalah, seperti menyalahkan diri sendiri dan langsung melabeli diri ini sebagai ibu yang tidak becus mengurus anak. mencoba menguatkan dan memberi sugesti yang positif bahwa semua akan baik-baik saja.
Perawat mengintruksikan saya untuk menggendong Fariz dan masuk ke ruangan operasi. berusaha ikhlas karena apa yang kita punya di dunia ini sesungguhnya hanya “titipan” dari Allah. Saat saya merebahkan Fariz di kamar operasi dia menangis sambil ngamuk-ngamuk dan teriak-teriak saat itu juga dokter memasukan obat bius langsung fariz  tertidur dan saya dipersilahkan keluar untuk menunggu di ruang recovery atau ruang tunggu keluarga.
Proses operasi sirkumsisi alhamdulillah berjalan lancar,saya dipanggil dan saya melihat salah satu perawat sedang menggendong Fariz  yang setengah sadar. Hal pertama begitu melihat Fariz  setelah disirkumsisi saya ngilu, karena penisnya Fariz meronta ronta karena obat bius nya sudah tidak bereaksi lagi cukup lama untuk membuat Fariz sadar kembali aku, Abi nya, nenek dan kakek nya mencoba menyadarkan Fariz yang menangis histeris,
Alhamdulillah selang 1 jam kami bisa berkumpul kembali di ruang perawatan. Abi nya pun bertanya kepada perawat yang jaga apakah Fariz bisa pulang sore, ternyata tidak bisa karena ada suntikan obat yg harus dijalani, ya sudah menginap lagi kami, besok hari nya 16 Mei kami minta mau pulang, ternyata harus nunggu dokter dulu, sampai siang ga datang dokternya, ternyata dokternya rapat, ga bisa ke ruangan, kami sudah bosan, baju-baju kami sudah di titip ke kakek nya, karna kami antusias untuk pulang, dari pagi sampai sore saya gelisah mau pulang, saya ga makan, Abi nya bolak balik nanya ke perawatnya, kata perawatnya kami coba SMS tapi lama ga dibalas, tunggu resep dari dokter buat dirumah, si Fariz sudah mulai rewel mungkin sudah merasa sedikit perih, saya sempat nangis karena ga ada kepastian bisa pulang atau ga, akhirnya sore perawat datang memberi resep dan langsung Abi nya Fariz tebus ke apotik, Alhamdulillah selang infus di lepas, akhirnya bisa pulang sore itu, kami takut kalo kehujanan dijalan soalnya kami cuma pakai kendaraan bermotor aja. Alhamdulillah...sampai dirumah saya cari informasi di google tentang biaya  yang dikeluarkan untuk operasi sirkumsisi, saya terkejut biaya untuk operasi sirkumsisi beserta kamar rawat inap, jasa dokter, pemakaian kamar operasi sebesar Rp 7.500.000. ga kebayang kalo harus bayar segitu banyak nya, Alhamdulillah kemarin pakai jasa BPJS kalo umum mungkin ga ada uang kami, tapi demi anak apapun dilakukan.
Pasca fariz disirkumsisi atau disunat mungkin bayak teman-teman yang mempertanyakan kenapa gak diobservasi dulu kan anak nya masih kecil dan lainnya. Yang saya pikirkan adalah semakin saya menunda tindakan sirkumsisi ini semakin membuat Fariz sulit pipis yang nantinya akan menimbulkan penyakit lain seperti infeksi saluran kemih. Menurut saya semakin cepat ditangani akan semakin baik.
Hari Sabtu 19 Mei Fariz harus kontrol lagi.
Inilah serangkaian cerita dan pengalaman dari kami.

Status Ajuan PPG Diterima dan Ditolak

Jika guru yang telah selesai melakukan proses registrasi secara online berupa isian data dan upload dokumen ijazah Maka selanjutnya menunggu keputusan dari tim verifikator yakni admin Pusat jika sudah diverifikasi maka kita akan melihat hasil ujian kita apakah diterima ataupun ditolak.
Jika ajuan kita diterima maka kita akan menerima notifikasi bahwa rayuan kita telah selesai ditinjau dan disetujui sebagai calon peserta PPG 2018.



Namun jika ajuan kita ditolak maka kita pun akan menerima notifikasi bahwa kita telah ditolak dan ada pilihan untuk memperbaiki acuan tersebut.



Proses Ajuan PPG Oleh Guru dan Admin Pusat

PPG DALAM JABATAN
1. Program Pendidikan Profesi Guru Dalam Jabatan  Madrasah Kemenag adalah  program pendidikan yang diselenggarakan untuk guru pegawai negeri sipil dan guru bukan pegawai negeri sipil yang sudah mengajar pada satuan pendidikan dibawah naungan Kementerian Agama, baik yang diselenggarakan pemerintah pusat, pemerintah daerah, maupun masyarakat penyelenggara pendidikan yang sudah mempunyai perjanjian kerja atau kesepakatan kerja bersama.
2. Memiliki kualifikasi akademik sarjana (S-1) atau diploma empat (D-IV);
3. Guru dalam Jabatan atau pegawai negeri sipil yang mendapatkan tugas mengajar yang sudah diangkat sampai dengan akhir tahun 2015 (SK Bupati untuk guru honorer/GTT).
4. mempunyai Nomor Unik Pendidik dan Tenaga Kependidikan (NUPTK); dan NPK (Nomor Pendidik Kemenag)
5. Berusia maksimal 58 tahun.
6. Terdaftar dan aktif dalam sistem SIMPATIKA dan mendapat undangan resmi melalui sistem SIMPATIKA.
Berikut adalah proses ajuan yang harus dilakukan oleh guru guna mengikuti pendaftaran PPG tahun ini:
1. Melengkapi data mapel yang diminati.
2. Memilih jenjang mata Pelajaran yang diajukan. Tingkat RA, SD, SMP
3. Memilih bidang studi PPG
4. Melengkapi data ijazah D4 atau S1 yang dimiliki berupa kualifikasi, nama perguruan tinggi, tahun ijazah, jurusan atau program studi, serta melakukan upload file scan ijazah asli.
Khusus untuk admin Kemenag akan melakukan verval data yang telah diisi oleh guru berupa mapel yang diinginkan, jurusan yang tertera pada ijazah dengan jurusan yang diinginkan harus sesuai atau linear, serta mencek universitas yang menargetkan ijazah,



Keputusan selanjutnya ada ditangan admin pusat selaku verifikator yang memiliki tiga pilihan yakni:
1. Menyetujui pengajuan data guru.
2. Menolak pengajuan guru namun masih memberikan kesempatan untuk melakukan perbaikan.
3. Menolak pengajuan guru secara permanen



Persyaratan Mengikuti PPG Dalam Jabatan Tahun 2018

PPG DALAM JABATAN

1. Program Pendidikan Profesi Guru Dalam Jabatan  Madrasah Kemenag adalah  program pendidikan yang diselenggarakan untuk guru pegawai negeri sipil dan guru bukan pegawai negeri sipil yang sudah mengajar pada satuan pendidikan dibawah naungan Kementerian Agama, baik yang diselenggarakan pemerintah pusat, pemerintah daerah, maupun masyarakat penyelenggara pendidikan yang sudah mempunyai perjanjian kerja atau kesepakatan kerja bersama.

2. Memiliki kualifikasi akademik sarjana (S-1) atau diploma empat (D-IV);

3. Guru dalam Jabatan atau pegawai negeri sipil yang mendapatkan tugas mengajar yang sudah diangkat sampai dengan akhir tahun 2015 (SK Bupati untuk guru honorer/GTT).

4. mempunyai Nomor Unik Pendidik dan Tenaga Kependidikan (NUPTK); dan NPK (Nomor Pendidik Kemenag)

5. Berusia maksimal 58 tahun.

6. Terdaftar dan aktif dalam sistem SIMPATIKA dan mendapat undangan resmi melalui sistem SIMPATIKA.

Untuk syarat guru yang mengikuti PPG dalam jabatan adalah sebagai berikut:

1. Memiliki ijazah D4 atau S1

2. Program studi yang diampu linier dengan ijazah D4 atau S1 yang dimiliki

3. Memiliki nomor pendidik Kemenag atau NPK syarat harus aktif 4 semester berturut-turut di satminkal.

4. Berusia maksimal 58 tahun.

5. Superioritas kan guru yang TMT di bawah tahun 2006.

Alur Pendaftaran Seleksi Akademik PPG Dalam Jabatan Kemenag Tahun 2018

Beberapa tahapan yang harus dilakukan oleh guru serta artinya dalam proses seleksi akademik PPG dalam jabatan Kementerian Agama tahun 2018.

Proses Pendaftaran yang harus dilakukan oleh guru yang terpilih sebagai peserta seleksi akademik PPG dalam jabatan tahun 2018:

1. Login guru melalui akun simpatika

2. Melakukan pengecekan persyaratan persyaratan yang harus dilengkapi.

3. Melakukan isian data serta lengkapi persyaratan berupa upload data.

4. Menunggu proses approval dari admin Kemenag.

5. Jika diterima maka masuk mendapat kandidat calon seleksi PPG tahun ini.

6. Jika ditolak namun masih ada waktu untuk proses registrasi maka lakukan pengecekan persyaratan kembali seperti pada nomor dua.

7. Jika guru ditolak dan waktu pendaftaran seleksi telah habis Maka menunggu jadwal seleksi PPG berikutnya.

Untuk lebih jelas silakan lihat alur diagram di bawah ini: